Peneliti Sebut Bumi Semakin Mendekati Kiamat

Oleh :

JURNALINDONESIA.CO – Buletin Ilmuwan Atom pada Selasa, 24 Januari 2023 mengatakan, dunia lebih dekat dengan kehancuran daripada yang pernah terjadi sejak bom nuklir pertama dirilis pada akhir Perang Dunia II. Waktu pada Jam Kiamat bergerak maju dari 100 detik ke tengah malam menjadi 90 detik ke tengah malam. Ini adalah pengaturan ulang dari apa yang kemudian dikenal sebagai Jam Kiamat, proyek Buletin Ilmuwan Atom selama beberapa dekade yang menampilkan tampilan jam di mana tengah malam mewakili Armageddon.

Antara kehancuran nuklir Rusia dalam perangnya di Ukraina, ancaman nyata dari perubahan iklim menjadi semakin mengerikan dan kekhawatiran yang terus berlanjut tentang kemungkinan pandemi yang disebabkan oleh manusia yang merambah area yang dulunya liar, Buletin memilih untuk menyetel jam paling dekat ke tengah malam.

“Dunia sedang menghadapi badai konsekuensi tingkat kepunahan, diperburuk oleh invasi ilegal Ukraina oleh Rusia. Ini menjelaskan kemajuan terkini,” kata Mary Robinson, mantan presiden Irlandia dan mantan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia dilansir dari USA Today News. 

“Ancamannya bahkan lebih akut, dan kegagalan kepemimpinan bahkan lebih memberatkan. Kita hidup hari ini di dunia krisis yang saling terkait, masing-masing menggambarkan keengganan para pemimpin untuk bertindak demi kepentingan jangka panjang rakyat mereka,” tambahnya.

Buletin didirikan pada tahun 1945 oleh Albert Einstein dan ilmuwan Universitas Chicago yang membantu mengembangkan senjata atom pertama di Proyek Manhattan.

Dua tahun kemudian mereka meluncurkan jam sebagai cara untuk memperingatkan umat manusia betapa dekatnya dunia dengan kiamat nuklir.

“Ini adalah cara untuk mengingatkan orang-orang tentang masalah yang begitu besar sehingga mereka menjadi ancaman bagi peradaban secara keseluruhan,” kata Steve Fetter.

Seorang profesor kebijakan publik di University of Maryland dan anggota Dewan Sains dan Keamanan Buletin, yang menetapkan jam setiap tahun. Jam telah berdetak menit atau detik menuju atau jauh dari bencana selama bertahun-tahun.

Perang mendekatkannya, perjanjian dan kerja sama semakin jauh. Selama dua tahun terakhir, sudah 100 detik hingga tengah malam. Dalam beberapa tahun terakhir, ancaman bencana yang disebabkan oleh manusia seperti perubahan iklim juga menjadi faktor penentu waktu. Risiko nuklir dari perang Rusia di Ukraina

Jam berdetak maju sebagian besar, meskipun tidak secara eksklusif, karena bahaya nuklir yang ditimbulkan oleh perang di Ukraina, Buletin mengatakan dalam pernyataannya. Perang telah mengikis norma-norma perilaku internasional.

“Ancaman terselubung Rusia untuk menggunakan senjata nuklir mengingatkan dunia bahwa eskalasi konflik secara tidak sengaja, sengaja, atau salah perhitungan adalah risiko yang mengerikan. Kemungkinan bahwa konflik dapat terlepas dari kendali siapa pun tetap tinggi,” bunyi pernyataan itu.

Perubahan iklim juga menjadi perhatian.

Perubahan iklim juga menjadi perhatian. Menjelang 2030, dari perspektif iklim dan keanekaragaman hayati adalah tahun paling penting dalam sejarah manusia. “Tahun-tahun menjelang 2030 ini, dari perspektif iklim dan keanekaragaman hayati, mungkin merupakan tahun paling penting dalam sejarah manusia karena kita akan melakukan apa yang para ilmuwan perintahkan atau kita akan mengutuk generasi mendatang ke dunia yang mengerikan,” kata Robinson.

Invasi Rusia ke Ukraina dan ketegangan yang ditimbulkannya pada energi Eropa telah mengakibatkan peningkatan penggunaan batu bara dan minyak penghasil gas rumah kaca.

“Kabar baiknya adalah bahwa ada perluasan yang luar biasa dalam inovasi seputar energi terbarukan dan generasi mendatang sangat terlibat dalam masalah ini,” kata Sivan Kartha.

“Seorang ilmuwan senior di Institut Lingkungan Stockholm dan anggota Dewan Sains dan Keamanan Buletin. “Generasi yang sedang tumbuh sekarang, generasi yang akan menjadi pemimpin kita di masa depan, bersemangat menghadapi perubahan iklim,” ujarnya.

“Generasi kita telah berbicara tentang perubahan iklim sebagai masalah bagi generasi mendatang. Ini adalah generasi masa depan yang muncul sekarang, dan yang akan melihat potensi dampak yang sangat mengerikan. Jadi motivasi, energi, dan keseriusan mereka tentang perubahan iklim (berbeda) dengan cara yang belum pernah dilakukan oleh generasi sebelumnya,” imbuhnya.

Sumber: VIVA.co.id

Link Artikel : https://www.viva.co.id/digital/digilife/1569238-peneliti-sebut-bumi-semakin-mendekati-kiamat?page=all

/ JANGAN LEWATKAN

JURNALINDONESIA.CO – Bukan smartphone Samsung  jika tidak melakukan inovasi dalam hitungan minggu. Satu demi satu series terbaru Samsung Galaxy diluncurkan oleh  perusahaan ponsel pintar asal …

JURNALINDONESIA.CO – Pemerintah Kota Lhokseumawe mengumumkan Soft Launching Aplikasi Sistem Pengelolaan Informasi Terintegrasi yang lebih dikenal dengan nama Aplikasi SIPINTER. Pj Walikota Lhokseumawe Dr. Drs. …

JURNALINDONESIA.CO – Kecanggihan teknologi membuat pornografi semakin mudah untuk diakses. Situs porno terbesar dunia, Pornhub merilis laporan negara yang sering nonton porno. Dilihat dari situs …

JURNALINDONESIA.CO – Inovasi di bidang aviasi terus bermunculan. Terkini, Jerman berhasil menerbangkan langsung pesawat berbahan bakar hidrogen cair pertama di dunia. Adalah perusahaan H2FLY yang …

/ TERPOPULER

/ ISU TERKINI

#1
#2
#3
#4
#5