Ini Transfer ‘Flop’ Termahal Dalam Sejarah

Oleh :

JURNALINDONESIA.CO – Uang membuat dunia sepakbola berputar, tetapi pengeluaran besar tidak selalu menjamin kesuksesan.

Memang, seperti yang GOAL uraikan di bawah ini, sejumlah transfer terbesar sepanjang masa juga bisa membuktikan kesalahan yang harus dibayar sangat mahal pula…

15. Zlatan Ibrahimovic: Inter – Barcelona (2009)

Meski Zlatan Ibrahimovic menjadi orang pertama yang memberi tahu Anda, dia adalah legenda mutlak dalam olahraga ini. Namun, kepindahannya ke Barcelona menempati daftar sebagai salah satu kesepakatan paling berbahaya sepanjang masa.

Ingat, Blaugrana tidak hanya membayar Inter €69,5 juta (£59 juta/$75 juta) untuk Ibra, mereka juga menyerahkan pahlawan Liga Champions 2009 mereka Samuel Eto’o, yang kemudian membantu Nerazzurri memenangkan treble, setelah menyingkirkan Barca di semi-final.

Pada tahap itu, hubungan bintang asal Swedia itu dengan bos Barca kala itu Pep Guardiola benar-benar buruk, dengan Ibra menuduh sang manajer “tidak punya nyali” dan “menghancurkan diri sendiri” di depan mantan bosnya Jose Mourinho.

Agen sang striker, mendiang Mino Raiola, juga melabeli Guardiola sebagai “pengecut” dan bahkan mendekati manajer tersebut jelang final Liga Champions 2012/

Patut diingat bahwa Ibra mencetak 21 gol di semua kompetisi, tetapi apa yang kita bicarakan di sini bisa dibilang merupakan bentrokan pemain-pelatih terbesar dalam sejarah sepakbola.

14. James Rodriguez: Monaco – Real Madrid (2014)

Sama seperti semua orang di dunia sepakbola, presiden Real Madrid Florentino Perez jatuh cinta dengan James Rodriguez yang berwajah segar dan terampil saat Kolombia melaju ke perempat-final Piala Dunia 2014.

Mengingat gelandang serang dengan insting mencetak gol luar biasa itu sudah lama bermimpi untuk bermain di Santiago Bernabeu, transfer pun tak terelakkan, sehingga James menjadi Galacticos terbaru Perez.

Selama musim pertamanya di Spanyol, dia bermain seperti itu, mengakhiri musim 2014/15 dengan 17 gol di semua kompetisi.

Tetapi, meski penunjukkan Zinedine Zidane sebagai pelatih pada 2016 terbukti menjadi titik balik penting dalam sejarah modern Madrid, hal itu secara efektif mengakhiri karier James di ibu kota Spanyol.

Dia jarang tampil di bawah asuhan manajer asal Prancis itu, yang pada satu titik mengklaim bahwa James telah meminta untuk tidak dimainkan dalam pertandingan melawan Athletic Bilbao.

Pada akhirnya, setelah dua tahun dipinjamkan ke Bayern Munich, dan musim terakhir yang mengerikan di Madrid di mana ia hanya membuat delapan penampilan, akhirnya penandatanganan €80 juta (£68 juta/$86 juta) itu sia-sia – ilustrasi sempurna tentang seberapa jauh sahamnya telah anjlok sejak memenangkan Sepatu Emas di Brasil.

13. Jack Grealish: Aston Villa – Manchester City (2021)

Masih ada waktu bagi Jack Grealish untuk sukses dengan kepindahannya senilai £100 juta ke Manchester City, tetapi itu tidak terlihat bagus. Itu tidak terlihat bagus sama sekali.

Tidak peduli bagaimana Pep Guardiola mencoba menandainya, Grealish masih belum berhasil. Tidak selalu adil untuk menilai seorang penyerang berdasarkan statistik tapi angka pemain internasional Inggris ini tidak menunjukkan tanda-tanda menjanjikan (empat gol dan enam assist dalam 37 penampilan di Liga Primer), terutama untuk pembelian mahal di tim yang siapa saja bisa mencetak gol.

Grealish mungkin mengakui dirinya sendiri, dia tahu dia tidak cukup baik di awal dan dia masih berharap untuk membalikkan keadaan. Namun, jika dia tidak segera meningkat, tidak lama lagi dia akan ditunjukkan pintu keluar dari Etihad.

12. Kepa: Athletic Club – Chelsea (2018)

Kiper termahal di dunia, tapi jauh dari yang terbaik.

Sementara penandatanganan £72 juta itu akhirnya merebut kembali tempatnya dari Edouard Mendy, tidak mengherankan melihat Chelsea mencoba menjual pemain Spanyol itu di akhir musim – terutama setelah kesalahan terbarunya.

Mungkin tidak banyak peminat, tentu saja. Kepa jelas bukan kiper papan atas. Memang, dia mungkin akan selamanya diingat di Piala Liga.

Pertama, karena dengan malu-malu menolak untuk diganti di final 2019, dan kedua, karena gagal melakukan satu penyelamatan pun dan kemudian melakukan tendangan penalti yang menentukan setelah dimasukkan hanya untuk adu penalti di penentuan turnamen 2022 melawan Liverpool.

11. Romelu Lukaku: Everton – Man Utd (2017)

Satu-satunya pemain yang tampil dua kali dalam daftar ini, Romelu Lukaku pertama kali gagal di Manchester United, yang mengejutkan, mengingat ia telah membuktikan dirinya di Liga Primer, bersama West Brom dan Everton.

Pemain Belgia ini juga tampil luar biasa di Old Trafford, mencetak sepuluh gol dalam sembilan penampilan pertamanya, memecahkan rekor yang sebelumnya dibuat oleh legenda Bobby Charlton.

Namun, Lukaku mulai berjuang selama musim keduanya dan, setelah akhirnya mengakhiri kekeringan 12 pertandingan di bawah asuhan Jose Mourinho, ia melihat semakin sedikit waktu bermain di bawah penerus Mou, Ole Gunnar Solskjaer.

Lukaku merasa diperlakukan dengan buruk oleh Solskjaer, sementara banyak penggemar United, termasuk Gary Neville, percaya dia tidak fit atau kurang untuk memimpin serangan Setan Merah.

Satu hal yang dapat kita sepakati bersama adalah bahwa biaya £75 juta ($94 juta) ternyata merupakan bisnis yang mengerikan.

10. Alvaro Morata: Real Madrid – Chelsea (2017)

Banyak pakar menganggap agen Alvaro Morata sebagai yang terbaik dalam bisnis ini.

Bagaimana lagi menjelaskan seorang striker yang secara konsisten untuk mencetak gol terus mendapatkan keuntungan pindah ke klub elite Eropa dengan jumlah yang yang tidak sedikit?

Morata berhasil mencetak 15 gol di La Liga pada 2016/17, yang meyakinkan Chelsea untuk mengontraknya dari Real Madrid seharga £60 juta ($75 juta), tetapi itu tetap menjadi pencapaian terbaiknya di liga.

Memang, pemain internasional Spanyol ini hanya mencetak 16 gol selama 18 bulan tinggal di Stamford Bridge, yang dipersingkat pada Januari 2019, ketika ia diizinkan untuk bergabung ke Atletico Madrid sebagai pemain pinjaman dengan maksuk untuk transfer permanen.

Morata merasa pers dengan cepat mengkiritknya selama waktunya di Inggris tetapi tidak mungkin untuk melihat golnya sebagai sesuatu yang mengecewakan mengingat besarnya pengeluaran.

9. Nicolas Pepe: Lille – Arsenal (2019)

Ada saat ketika Nicolas Pepe terlihat bagus untuk Arsenal; seperti pemain yang tepat untuk Meriam London ketika dia meledak bersama Lille di Ligue 1.

Tetapi, pemain Pantai Gading itu mencetak satu gol Liga Primer di musim terakhirnya di Emirates, tempatnya di 11 pertama telah lama diambil oleh pemain yang lebih muda dan lebih baik, membuat kepergiannya pada musim panas 2022 tak terelakkan.

Arsenal mengizinkan Pepe untuk bergabung dengan Nice sebagai pemain pinjaman dan sekarang tampaknya tidak ada peluang bagi Meriam London untuk mendapatkan kembali pemain £79 juta yang mereka boyong pada 2019 itu, dengan kontrak sang winger itu akan berakhir di musim panas 2023.

8. Harry Maguire: Leicester – Man Utd (2019)

Harry Maguire bisa menjadi bek Liga Primer yang bagus. Dia membuktikannya di Leicester. Ingat, bahkan Pep Guardiola ingin mengontraknya pada 2019.

Maguire mengklaim bahwa ia memilih United sebagai gantinya tapi kenyataannya adalah bahwa Manchester City menolak harganya. Mereka hanya tidak merasa Maguire layak mendapatkan bayaran rekor dunia untuk seorang bek, dan mereka terbukti benar.

Beberapa cemoohan yang diterima Maguire selama tiga tahun terakhir dari para penggemar United telah kelewat batas, seperti yang dikatakan oleh bek tengah ini sendiri.

Namun, tidak dapat disangkal bahwa tak mampu mempersembahkan trofi bagi publik Old Trafford telah menjadi kekecewaan yang pahit dan keputusan untuk menjadikan kapten klub telah lama dibuat terlihat sangat konyol.

Seolah-olah Anda perlu diingatkan, United membayar £80 juta ($100 juta) untuk Maguire; mereka bahkan tidak akan mendapatkan setengahnya jika menjualnya sekarang.

Dia mungkin bukan “sampah”, seperti yang dikatakan oleh Rafael van der Vaart, tapi pemain internasional Inggris itu dianggap sebagai kesalahan terbesar klub.

7. Romelu Lukaku: Inter – Chelsea (2021)

Lukaku mengatakan kembalinya ke Chelsea adalah tentang “urusan yang belum selesai”, mengingat dia gagal mencetak satu gol pun selama tugas sebelumnya di Stamford Bridge.

Namun, saat ia menyelesaikan musim 2021/22 sebagai pencetak gol terbanyak klub, mantra kedua sang striker terbukti jauh lebih buruk daripada yang pertama.

Memang, 15 gol dari 44 penampilan merupakan pengembalian yang menyedihkan mengingat investasi rekor klub sebesar £97,5 juta ($119 juta) untuk jasanya.

Lukaku juga harus disalahkan, karena melakukan wawancara tanpa izin dengan Sky Sport Italia di pertengahan musim, di mana ia menyatakan cintanya yang abadi untuk mantan klubnya, Inter, dan yang lebih luar biasa, mengkritik taktik Thomas Tuchel.

Dia tidak pernah benar-benar pulih dari kehilangan kepercayaan dari pelatihnya dan pendukung klub, membuat pinjamannya kembali ke Giuseppe Meazza menjadi sebuah keniscayaan.

6. Eden Hazard: Chelsea – Real Madrid (2019)

Kepindahan Eden Hazard ke Real Madrid tampak hancur sejak sang winger kelebihan berat badan untuk latiham pramusim.

Sangat disayangkan dia kerap kali cedera, padahal kebugara dan fisiknya sangat bagus selama waktunya di Chelsea.

Tetapi, bahkan ketika dia berhasil menyelesaikan pertandingan di Spanyol, dia terlihat menjadi bayang-bayang kesuksesan tujuh tahunnya di Liga Primer.

Hazard telah mendapatkan beberapa trofi penting, termasuk Liga Champions, tapi dia memainkan peran yang sama dalam kemenangan Madrid pada 2021/22 seperti Gareth Bale – dan itu bukan keinginannya, yang mungkin membuat seluruh situasi bahkan lebih menyedihkan.

5. Paul Pogba: Juventus – Man Utd (2016)

Manchester United kehilangan Paul Pogba secara cuma-cuma di tahun 2012. Sepuluh tahun kemudian, hal itu terjadi lagi.

Jangan salah tentang itu, sebagian besar penggemar senang melihat pemain yang sudah lama meninggalkan mereka untuk memantapkan namanya sebagai salah satu gelandang terbaik di dunia.

Memang, beberapa pendukung Setan Merah di Stretford End tidak hanya mencemooh gelandang Prancis ini selama pertandingan Liga Primer melawan Norwich pada April 2022, mereka juga meneriakkan ‘F*uck off, Pogba!’.

Namun, kehilangan aset yang begitu berharga jelas menyakitkan. United, bagaimanapun, membayar rekor dunia £89,5 juta untuk merekrut kembali Pogba dari Juventus pada 2016.

Tetapi, setelah enam musim, memenangkan satu Liga Europa, satu Piala Liga dan serangkaian penampilan yang menyedihkan serta benar-benar tertinggal dari rival mereka, Pogba tak mampu berbuat banyak dan akhirnya pergi lagi.

4. Ousmane Dembele: Dortmund – Barcelona (2017)

Kepergian Neymar ke Paris Saint-Germain pada musim panas 2017 membuat Barcelona berada di posisi yang sulit.

Ya, mereka telah menerima bayaran rekor dunia untuk pemain Brasil ini, tetapi setiap klub di dunia tahu mereka punya uang untuk dihambur-hamburkan dan sangat membutuhkan penggantinya.

Memang, Dortmund melihat Barca datang, ngotot mendapatkan tanda tangan Dembele dan melakukan pembelian panik dengan menyerahkan €105 juta (£90 juta/$112 juta) untuk pemain dengan hanya satu musim di Bundesliga yang sangat bagus.

Bakat pemain internasional Prancis ini tidak diragukan lagi. Dia sebenarnya dalam kondisi yang layak untuknya.

Tetapi, mari kita hadapi fakta: Dembele gagal memenuhi label harganya, dengan sebagian besar waktunya di Camp Nou terganggu oleh cedera, ketidakkonsistenan dan disiplin yang buruk.

3. Joao Felix: Benfica – Atletico Madrid (2019)

Joao Felix percaya mendapat banyak tawaran selama musim panas 2019 tapi dia merasa kariernya akan lebih baik jika pindah ke Atletico Madrid. Dia sangat salah, dengan sang penyerang tak mampu memenuhi biaya transfernya sebesar €126 juta (£113 juta/$135 juta).

Felix mengatakan pada saat itu bahwa dia hanya ingin menikmati sepakbolanya, jadi masih sulit untuk mengetahui mengapa dia memilih bermain di bawah Diego Simeone, yang menuntut para penyerang bekerja sekesar gelandang dan beknya.

Sejak awal, kesepakatan ini sepertinya tidak cocok, dan terbukti, dengan Atletico setuju untuk membiarkan Felix bergabung ke Chelsea dengan status pinjaman selama sisa musim 2022/23, setelah hanya mencetak 25 gol dalam 96 penampilan di La Liga.

Dia memang, dalam prosesnya, memperpanjang kontraknya dengan Los Rojiblancos, tapi itu jelas hanya agar mereka dapat mencoba mendapatkan kembali sejumlah uang, dengan mereka berharap sang penyerang menjalani musim singkat yang sukses di Stamford Bridge.

2. Antoine Griezmann: Atletico Madrid – Barcelona (2019)

Antoine Griezmann mempermalukan Barcelona pada 2018 dengan menggoda secara terbuka: transfer senilai €100 juta (£86 juta/$107 juta) ke Camp Nou sebelum secara terang-terangan menolak mereka di akhir video dokumenter yang diproduksi oleh bek Blaugrana Gerard Pique.

Para penggemar sangat marah. Mereka tidak ingin berurusan lagi dengan penyerang Atletico ini.

Tetapi, Bartomeu secara misteruis kembali untuk Griezmann di tahun berikutnya, setuju untuk membayar klausul pelepasannya €120 juta (£100 juta/$130 juta), seolah bertekad untuk membuktikan suatu hal.

Penyerang serba bisa ini memiliki momennya di Camp Nou tapi mereka sedikit dan jarang, dan ia merangkan kembali ke Madrid pada tahun 2021, bergabung kembali dengan Atletico sebagai pemain pinjaman sebelum dipermanenkan oleh klub ibu kota.

1. Philippe Coutinho: Liverpool – Barcelona (2018)

Salah satu transfer terpenting dalam sejarah Liverpool tapi yang terburuk dalam sejarah sepakbola.

Blaugrana setuju untuk membayar €120 juta (£100 juta/$130 juta) – ditambah €40 juta (£34 juta/$43 juta) sebagai bonus potensial – untuk pemain yang tidak mereka butuhkan.

Apakah dia seorang penyerang, gelandang atau sesuatu di antaranya? Josep Maria Bartomeu jelas tidak tahu, tapi dia berusaha keras untuk mengontrak pemain Brasil ini.

Kontribusinya yang paling signifikan selama empat tahun di Barca adalah mencetak dua gol melawan Tim Catalan saat dipinjamkan ke Bayern Munich pada 2020.

Setelah menghabiskan waktu bertahun-tahun mencoba menjual Coutinho, mereka mengizinkannya bergabung dengan Aston Villa hanya dengan €20 juta (£17 juta/$21,5 juta) pada tahun 2022 saat mereka berusaha mati-matian untuk memulihkan kondisi keuangan mereka yang hampir bangkrut di bawah kekuasaan Bartomeu.

 

Sumber: goal.com

/ JANGAN LEWATKAN

JURNALINDONESIA.CO – Para unsur pimpinan Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kota Lhokseumawe, pada Sabtu (23/3/2024) sore, menggelar rapat pimpinan (Rapim) di kantor KONI setempat. Rapat …

JURNALINDONESIA.CO – Pj Wali Kota Lhokseumawe, A Hanan, SP, MM secara resmi membuka turnamen futsal yang dinisiasi oleh Badan Narkotika Nasional Kota (BNNK) Lhokseumawe. Turnamen …

JURNALINDONESIA.CO – Mulyanto atau kerap disapa Waled Mul terpilih sebagai Ketua Umum (Ketum) KONI Lhokseumawe periode 2023-2027 dalam Musorkot V yang berlangsung di Aula Kantor …

JURNALINDONESIA.CO – Turnamen Bulutangkis Pewarta Pase Badminton Club (PPBC) Cup IV tahun 2023 yang berlangsung di Gedung SKB Aceh Utara, Desa Keude Aceh, Kecamatan Banda …

/ TERPOPULER

/ ISU TERKINI

#1
#2
#3
#4
#5