Apa Yang Dimaksud ‘Shithousery’ Di Sepakbola?

Oleh :

JURNARINDONESIA.CO – Legenda Italia Giorgio Chiellini menarik baju Bukayo Saka karena melakukan pelanggaran pada pertandingan Euro 2020 antara Inggris dan Italia, atau momen ketika pemain Arsenal Oleksandr Zinchenko ‘bergulat’ dengan penyerang Everton Neal Maupay dalam lanjutan Liga Primer Inggris 2022/23. Momen itu tidak hanya menjadi meme sepakbola yang paling banyak digunakan, tetapi juga populer disebut sebagai ‘shithousery’.

Apa Yang Dimaksud ‘Shithousery’ Di Sepakbola?

Istilah ‘shithousery’ dalam sepakbola mengacu pada tindakan yang dilakukan oleh pemain dengan maksud mendapatkan keuntungan dengan cara yang mungkin tidak adil bagi lawan.

Tarikan baju Chiellini yang terkenal, penjaga gawang melakukan semua yang mereka bisa untuk mengganggu pengambil penalti, pemain jatuh karena sedikit kontak dari lawan mereka – semua itu dianggap sebagai ‘shithousery’ di sepakbola dan kita disuguhi itu setiap minggu.

Mengapa Pemain& Klub Memainkan Praktik ‘Shithousery’?

Para pemain dan pelatih memiliki penjelasan sendiri tentang tindakan mereka.

Ketika Chiellini ditanyai tentang tarikan bajunya pada Saka di Euro 2020, dia mengatakan, “Saya yakin saya bisa menempatkan tubuh saya di antara Saka dan bola dan membiarkannya keluar dari permainan, tetapi dia menggeliat di sekitar saya. Ketika dia menggeliat dari belakang dan memiliki ruang untuk berlari, reaksi saya adalah menangkapnya. Saya menangkapnya dengan baik!”

Fokus pesepakbola adalah memenangkan pertandingan dan kebanyakan dari mereka siap melakukan apa pun untuk mewujudkannya begitu memasuki lapangan.

Sebagai hasil dari mentalitas ini, para suporter sering melihat keburukan atau seni gelap di lapangan sehingga tim mereka mendapatkan hasil yang menguntungkan.

Insiden Terkenal ‘Shithousery’

Di sepakbola, Atletico Madrid dan tim nasional Italia dianggap sebagai ahli dari apa yang disebut seni gelap ini. Berkat kemampuan mereka dalam bertahan, setiap pemain siap bertarung untuk mempertahankan poin.

Penyerang PSG Neymar merupakan salah satu pemain yang dengan mudah terjatuh di lapangan untuk mendapatkan tendangan bebas atau penalti yang menguntungkan timnya. Dia sering dikritik oleh pakar dan lawan selama kariernya, tetapi pemain Brasil itu tampaknya tidak memiliki rencana untuk berubah.

Siapa bisa melupakan David Luiz yang terbaring di lapangan, memegangi lututnya dan mengerang kesakitan sebelum kemudian membuka matanya dan berkedip ke arah fans Chelsea serta kamera? Perbuatan buruk Luiz pada 2013 mengakibatkan bek Manchester United Rafael dikeluarkan dari lapangan.

Saat Australia menghadapi Peru di babak play-off kualifikasi Piala Dunia 2022, sebuah video memperlihatkan pahlawan Australia Andrew Redmayne membuang catatan penalti kiper Peru Pedro Gallese menjelang adu penalti mereka.

Pemain seperti Chiellini dan Erling Haaland telah mengucapkan mantra kutukan Kiricocho yang terkenal untuk membuat lawan mereka salah langkah saat adu penalti. Kutukan yang dianggap membawa kesialan bisa cukup untuk meresahkan lawan yang rentan di bagian permainan yang sulit.

 

Sumber: goal.com

/ JANGAN LEWATKAN

JURNALINDONESIA.CO – Para unsur pimpinan Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kota Lhokseumawe, pada Sabtu (23/3/2024) sore, menggelar rapat pimpinan (Rapim) di kantor KONI setempat. Rapat …

JURNALINDONESIA.CO – Pj Wali Kota Lhokseumawe, A Hanan, SP, MM secara resmi membuka turnamen futsal yang dinisiasi oleh Badan Narkotika Nasional Kota (BNNK) Lhokseumawe. Turnamen …

JURNALINDONESIA.CO – Mulyanto atau kerap disapa Waled Mul terpilih sebagai Ketua Umum (Ketum) KONI Lhokseumawe periode 2023-2027 dalam Musorkot V yang berlangsung di Aula Kantor …

JURNALINDONESIA.CO – Turnamen Bulutangkis Pewarta Pase Badminton Club (PPBC) Cup IV tahun 2023 yang berlangsung di Gedung SKB Aceh Utara, Desa Keude Aceh, Kecamatan Banda …

/ TERPOPULER

/ ISU TERKINI

#1
#2
#3
#4
#5