Terkait Kemerdekaan Papua, Pemerintah Tegaskan Tidak akan Ada Negosiasi

Oleh :

JURNALINDONESIA.CO Akbar, Flori Sidebang, Fergi Nadira B, Antara Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD menegaskan Pemerintah tidak akan bernegosiasi dengan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) soal permintaan memerdekakan Papua dari Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Pernyataan Mahfud ini merespons aksi KKB yang kini menyandera pilot Susi Air, Kapten Philip Mark Mehrtens yang foto-foto dan videonya dirilis kemarin.

“NKRI berdasar konstitusi, berdasar hukum internasional, dan berdasarkan kenyataan faktual. (Papua) Adalah bagian yang sah dari NKRI. Oleh sebab itu, tidak ada negosiasi soal itu dan kami (Pemerintah) akan mempertahankan serta memberantas setiap yang ingin mengambil bagian secuil pun dari NKRI,” kata Mahfud seusai menghadiri rapat kerja dengan Komisi III DPR RI di Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (15/2/2023).

Mahfud menanggapi video yang beredar di masyarakat, di mana salah satu anggota KKB dalam video itu meminta Indonesia mengakui Papua merdeka. Anggota KKB dalam video tersebut mengatakan penyanderaan terhadap pilot Susi Air Philip Mark Merthens dilakukan karena Indonesia tidak pernah mengakui kemerdekaan Papua.

Mahfud lalu menegaskan bahwa sejauh ini Pemerintah telah menempuh pendekatan persuasif terkait upaya pembebasan pilot Susi Air yang disandera olehKKB pimpinan Egianus Kogoya di Paro, Nduga, Papua Pegunungan. Pemerintah, tegasnya, juga terus berupaya mengutamakan keselamatan pilot berkebangsaan Selandia Baru tersebut.

Senada dengan Mahfud, anggota Komisi I DPR TB Hasanuddin menegaskan, NKRI adalah harga mati. Oleh karena itu, kemerdekaan Papua sebagai syarat pembebasan pilot Susi Air tidak bisa diterima.

“Sikap kami NKRI harga mati. Jadi tidak bisa menegosiasikan wilayah kesatuan Negara Republik Indonesia untuk kepentingan segelintir orang,” ujar Hasanuddin di Gedung Nusantara II, Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu.

KKB yang dipimpin oleh pimpinan Egianus Kogoyadi Paro dinilainya sudah merupakan kelompok separatis. Adapun sebelum penyanderaan tersebut, Komisi I telah mendapatkan laporan dari Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) Laksamana Yudo Margono bahwa situasi sejumlah wilayah di Papua mengkhawatirkan.

“Satu hal dalam kesimpulan rapat Komisi I dengan Panglima TNI dan jajaran kemarin perlu, perlu yang namanya landasan hukum lebih kuat lagi untuk Tentara Nasional Indonesia melakukan tindakan tindakan yang secara terarah dan terukur,” ujar Hasanuddin.

Adapun saat ini, ia yakin aparat penegak hukum tengah melakukan negosiasi dengan KKB untuk pembebasan Philip Mark Mehrtens. Namun tegasnya, tak ada negosiasi yang berkaitan dengan kedaulatan Indonesia.

“Upaya negosiasi sedang dilaksanakan. Mudah mudahan negosiasi bisa berjalan dengan baik, tetapi tidak menegosiasikan kedaulatan negara,” ujar Hasanuddin.

Berbicara terpisah, Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengatakan, pemerintah terus mengupayakan pembebasan pilot Susi Air Philip Mark Mehrtens dari Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) Papua. Namun, Ma’ruf menegaskan penyanderaan ini tidak mungkin dikompensasi dengan kemerdekaan Papua seperti yang diminta kelompok tersebut.

“Itu kan ada pihak (aparat TNI/Polri) kita, (kemudian) ada pihak negara dari pilotnya sebagai warga negara tentu akan mengambil peran. Tetapi nggak mungkin dikompensasi dengam kemerdekaan,” ujar Ma’ruf dalam keterangan persnya di sela kunjungan kerja ke Barus, Tapanuli Tengah, Rabu.

Ma’ruf mengatakan, ini karena tuntutan KKB tersebut sudah tidak relevan. Dia menyebut, aksi yang dilakukan KKB tersebut tidak mewakili masalah Papua, tetapi kelompok tertentu di wilayah Papua Pegunungan.

“Itu nggak relevan konteksnya, bukan masalah Papua tapi masalah Papua di satu daerah di pegunungan,” ujarnya.

Ma’ruf mengakui, dari enam provinsi di Papua, yakni Provinsi Papua, Papua Tengah, Papua Selatan, Papua Barat dan Papua Barat Daya, dan Papua Pegunungan, wilayah yang masih terdapat gangguan keamanan ada di Papua Pegunungan. Namun demikian, Ma’ruf memastikan, pemerintah akan terus menjaga keamanan di wilayah tersebut.

“Artinya Papua sebenarnya nggak ada masalah. Kalau ada kelompok mengatasnamakan Papua itu sudah tidak relevan lagi. Karena sekarang konteksnya Papua Pegunungan yang masalah,” ujarnya.

TNI-Polri hingga kini masih terus melakukan pencarian terhadap pilot Susi Air, Kapten Philips Mehrtens yang disandera oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) pimpinan Egianus Kogoya. Kapendam XVII/Cenderawasih Kolonel Kav Herman Taryaman mengatakan, pihaknya bersama jajaran kepolisian juga sudah menyiapkan tim untuk mengevakuasi Philips jika nanti keberadaannya telah diketahui.

“Tim Gabungan TNI-Polri telah menyiapkan tim evakuasi apabila sewaktu-waktu diketahui keberadaan pilot tersebut,” kata Herman dalam keterangan tertulisnya, Rabu (15/2/2023).

Herman menyebut, pencarian dilakukan di wilayah Kabupaten Nduga, Papua Pegunungan dan sekitarnya. Tim gabungan TNI-Polri mencari keberadaan pilot berkebangsaan Selandia Baru itu menggunakan pesawat TNI AU dan Polri.

“Untuk mengoptimalkan pencarian, Tim Gabungan TNI-Polri kini bergabung dengan Satgas Damai Cartenz,” ujar Herman.

Selain itu, TNI-Polri juga terus berkoordinasi dengan berbagai pihak lainnya, antara lain para tokoh agama, tokoh adat, tokoh masyarakat dan pihak pemerintah daerah. Dia menegaskan, upaya pencarian mengedepankan keselamatan Philips.

Disamping itu, sambung dia, aparat keamanan juga turut membantu evakuasi masyarakat sipil di Distrik Paro, Kabupaten Nduga. Herman mengungkapkan, data evakuasi warga yang diperoleh sampai saat ini, dimulai pada hari Rabu (8/2/2023) evakuasi terhadap 15 pekerja, Jumat (10/2/2023) evakuasi 25 warga Paro, Sabtu (11/2/2023) sebanyak 33 orang warga Paro dan Senin (13/2/2023) 167 orang.

“Saat ini TNI Polri juga menangani warga Distrik Paro yang eskodus karena merasa ketakutan. Termasuk atas permintaan Bupati Nduga untuk membantu evakuasi,” ungkap dia.

Tiga diplomat Selandia Baru dan dua staf Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) RI dilaporkan telah tiba di Timika, Papua pada Senin (13/2/2023). Hal ini dilaporkan Jubi TV mengutip laman Radio News Zaeland (RNZ) pada Rabu (15/2/2023).

Ketiga diplomat Selandia Baru yang hadir adalah wakil Kepala Misi Diplomatik Selandia Baru untuk ASEAN Brendan Andrew Stanbury, dan Patrick John Fitzgibbon dan Alexander Mcsporran dari Kedutaan Besar Selandia Baru. Mereka didampingi staf Kemenlu RI Dionisius Elvan Swasono dan Nicolas Hendrik Theodorus.

Pada Senin siang, mereka menghadiri rapat yang dipimpin oleh Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan III. Para diplomat mengungkapkan harapannya agar Mehrtens dapat ditemukan dalam keadaan hidup dan sehat serta segera dibebaskan.

Tentara Nasional Pembebasan Papua Barat – Organisasi Papua Merdeka (TPNPB – OPM) merilis bukti-bukti penyanderaan Kapten Philips Marx Marthen. Dalam dokumentasi resmi yang diterima Republika, Selasa (14/2/2023), Juru Bicara TPNPB – OPM Sebby  Sambom menegaskan, foto dan video tentang penguasaan badan terhadap pilot Susi Air tersebut, membuktikan ucapan bohong otoritas militer dan keamanan di Indonesia yang menyebutkan kapten berkebangsaan Selandia Baru itu tidak dalam penyanderaan.

“Kami sampaikan, bahwa Panglima TNI adalah pembohong besar. Karena TPNPB-OPM sudah mengakui bertanggungjawab atas bakar pesawat dan sandera pilot Susi Air,” kata Sebby kepada Republika, di Jakarta, Selasa (14/2/2023).

 

Sumber: republika.co.id

/ JANGAN LEWATKAN

JURNALINDONESIA.CO – Menjelang Hari Raya Idul Fitri 1445 Hijriah tahun 2024 PT Pupuk Iskandar Muda (PIM) dalam Program Mudik Asyik Bersama BUMN 2024 melepaskan keberangkatan …

JURNALINDONESIA.CO – Polres Lhokseumawe telah mengambil langkah tegas dalam menanggulangi peredaran narkotika di wilayahnya selama bulan Maret atau Ramadhan. 14 kasus terungkap dalam operasi yang …

JURNALINDONESIA.CO – Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo melaksanakan rapat koordinasi (rakor) lintas sektoral kesiapan Operasi Ketupat Tahun 2024. Kegiatan ini untuk memastikan pelaksanaan arus mudik …

JURNALINDONESIA.CO – Anggota Polsubsektor, Minggu, 24 Maret 2024, sekitar pukul 12.00 Wib menerima laporan dari masyarakat tentang penemuan seekor gajah jantan yang telah mati di …

/ TERPOPULER

/ ISU TERKINI

#1
#2
#3
#4
#5