Pj Wali Kota Lhokseumawe Dianugerahi Gelar Kanjeng Raden Tumenggung oleh Karaton Surakarta

Oleh :

JURNALINDONESIA.CO – Penjabat (Pj) Wali Kota Lhokseumawe Dr. Drs. Imran M.Si, MA.Cd mendapatkan gelar kehormatan budaya Kanjeng Raden Tumenggung (KRT) dari Keraton Surakarta Hadininggrat.

Prosesi pemberian anugerah tersebut diserahkan langsung oleh Raja Karaton Surakarta Hadininggrat SIKSS Pakoe Boewono XIII dalam Agenda Upacara Sakral Kirab Pusaka  & Kebo Kyai Slamet Hari Besar 1 Suro yang berlangsung dengan khidmat dan sakral di Sasana Talang Paten Karaton Surakarta Hadininggrat Solo, Selasa, (18/07) malam.

Imran terlihat berpakaian beskap lengkap dengan blangkon dan kerisnya.

Pemberian gelar kehormatan Kanjeng Raden Tumenggung merupakan salah satu bentuk penghargaan yang diberikan oleh Keraton Surakarta Hadiningrat kepada tokoh-tokoh yang dianggap berjasa dalam memperjuangkan kebudayaan dan kesenian Indonesia.

Pemberian gelar kehormatan Kanjeng Raden Tumenggung kepada Imran menunjukkan bahwa upaya Imran dalam melestarikan budaya dan kesenian di Kota Lhokseumawe telah diakui oleh pihak Keraton Surakarta Hadiningrat.

Dalam sambutannya, Imran menyatakan rasa terima kasihnya atas penghargaan yang diberikan, dan berjanji akan terus memperjuangkan kelestarian budaya dan seni Indonesia di Kota Lhokseumawe.

“Saya merasa sangat terhormat  dengan diberikannya gelar ini dari Keraton Surakarta. Pemajuan kebudayaan yang saya lakukan ternyata diapresiasi. Tentunya ini menjadi tanggung jawab dan amanah bagi saya untuk tetap terus melestarikan kebudayaan,” Ujar Imran.

Semenjak dilantik menjadi Penjabat Wali Kota Lhokseumawe pada 14 Juli 2022, Imran telah melakukan sejumlah terobosan dalam pemajuan dan pelestarian budaya di Kota Lhokseumawe. Ia melakukan revitalisasi pada situs sejarah perjuangan Tgk. Cot Plieng yang menjadi tokoh perlawanan Aceh terhadap Jepang. Selain itu, Imran turut melakukan konstruksi motif dan orname khas yang menjadi identitas budaya Kota Lhokseumawe.

Imran juga melakukan sosialisasi Canang Ceurekeh, alat musik khas Kota Lhokseumawe yang ditetapkan menjadi Warisan Budaya Takbenda (WBTb) asal Kota Lhokseumawe pada seluruh kegiatan event dan festival budaya di Kota Lhokseumawe. Kini ia bersama sejumlah tokoh budaya sedang merancang senjata tradisional Rencong khas Kota Lhokseumawe.

 

Reporter : Mulyadi

/ JANGAN LEWATKAN

JURNALINDONESIA.CO – Menjelang Hari Raya Idul Fitri 1445 Hijriah tahun 2024 PT Pupuk Iskandar Muda (PIM) dalam Program Mudik Asyik Bersama BUMN 2024 melepaskan keberangkatan …

JURNALINDONESIA.CO – Polres Lhokseumawe telah mengambil langkah tegas dalam menanggulangi peredaran narkotika di wilayahnya selama bulan Maret atau Ramadhan. 14 kasus terungkap dalam operasi yang …

JURNALINDONESIA.CO – Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo melaksanakan rapat koordinasi (rakor) lintas sektoral kesiapan Operasi Ketupat Tahun 2024. Kegiatan ini untuk memastikan pelaksanaan arus mudik …

JURNALINDONESIA.CO – Anggota Polsubsektor, Minggu, 24 Maret 2024, sekitar pukul 12.00 Wib menerima laporan dari masyarakat tentang penemuan seekor gajah jantan yang telah mati di …

/ TERPOPULER

/ ISU TERKINI

#1
#2
#3
#4
#5